Sabtu, 04 Juni 2016

Hadiah Terindah Untuk Kaum Muslimah

Salam, Sahabat yang dimuliakan Allah. Apa kabar semoga Allah selalu memberi kemudahan dalam menggapai Ridhanya. Sebagai obat rindu lama tidak berinteraksi di blog saya ingin berbagi di malam ini. Berharap bisa sebagai pengingat dan memberi motivasi

. “Dan diantara ayat-ayatNya adalah diciptakanNya untukmu istri-istri dari jenismu sendiri agar kamu merasa tenteram kepadanya, dan dijadikanNya diantaramu rasa cinta dan kasih sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berpikir.” (QS Ar-Ruum:21).

Ini ayat popular yang sering kita temukan di selembar undangan perkawinan. Diantara pempelai dijadikanNya rasa cinta dan kasih sayang. Modal untuk membina keluarga. Langgeng tidaknya suatu perkawinan tergantung pasangan itu sendiri dalam merawatnya. Pasangan itu harus berusaha dengan caranya dan komitmennya agar perkawinan mereka adem ayem, sakinah mawadah warohmah. Sudah selayaknya kita sadari bahwa, cinta adalah anugerah yang diberikan Allah kepada hamba-hambaNya, dan inilah yang disebut cinta yang hakiki atau cinta sejati. Allah-lah pemilik cinta, Allah-lah yang menjadikan cinta antara suami-istri.

 Setiap istri tentu ingin perkawinannya langgeng dan tetap saling mengasihi sampai akhir hayat.ini lah tips khusus agar disayang suami.

 1. Berusaha sekuat tenaga untuk mentaati dan menjalankan perintah Allah serta menjauhi laranganNya. Yang artinya anda harus menjadi wanita yang solehah. Karena Harm bin Hayyan, seorang ulama di masa Khalifah Umar bin Khattab ra berkata, “Tiada seorang hamba yang mendekatkan dirinya kepada Allah SWT, melainkan Allah akan mendekatkan hati orang-orang mukmin kepadanya, dan istri yang senantiasa mendekatkan dirinya kepada Allah, maka Allah akan mendekatkan hati suaminya kepadanya sampai ia mendapatkan cintanya.” 

 2. Berbakti kepada suami. Sehingga memiliki peluang jadi penghunu surga.”Apabila seorang perempuan menunaikan shalat, puasa, memelihara kemaluannya dan berbakti, mentaati suaminya, dia akan masuk syurga.” (HR al-Bazzar). Istri seperti ini memiliki nilai yang tinggi di mata suaminya dan akan selalu dicintai suaminya. 

 3. Sederhana.Tidak banyak menuntut, menerima dengan rasa syukur betapapun sedikitnya pemberian suami, dan tidak berlebihan dalam membelanjakan nafkah yang diberikan suami. Bila Anda sanggup selalu bersikap seperti ini, cinta suami akan selalu tercurah untuk Anda.

 4. Kenali kecenderungan suami Anda, apakah ia menyukai penampilan yang wah atau yang sederhana? Kemudian setiap bersamanya, sesuaikan penampilan Anda dengan kecenderungannya itu. “Sebaik-baik perempuan adalah yang menyenangkanmu bila engkau memandangnya, mentaatimu bila engkau perintahkan dan menjaga dirinya dan hartamu bila engkau tidak di rumah” (HR Thabrani).

 5. Berusahalah untuk tetap sabar dan menahan diri untuk tidak menyakiti hati suami Anda. “Tidaklah seorang perempuan menyakiti hati suaminya di dunia, melainkan bidadari calon istrinya (di akhirat) berkata, “Janganlah engkau sakiti dia, Allah membencimu. Sesungguhnya dia disisimu hanya sementara waktu, dan akan berpisah darimu untuk berkumpul dengan kami.” (HR Ahmad).

 6. Dampingilah suami anda dalam suka dan duka. Jangan berlakukan falsafah “Ada uang abang sayang, tak ada uang abang ditendang” Apapun keadaan yang dialami suami Anda, berusahalah menjadi pendampingnya yang setia. Disaat suka menjadi pengingat agar suami tidak terlena, disaat duka menjadi pelipur lara. 

 7.Jadi partner yang menyenangkan di kamar tidur. Banyak perempuan masih merasa malu untuk bersikap agresif meski kepada suaminya sendiri. Ini karena adanya anggapan bahwa perempuan yang agresif terkesan murahan dan tidak terhormat. Tentu saja anggapan ini tidak berlaku untuk seorang istri yang agresif kepada suaminya sendiri. Belajarlah cara dan teknik menyenangkan suami di tempat tidur dan Anda akan mendapati suami selalu melimpahkan cintanya untuk Anda! 

 Selamat mencoba ya Bila ke tujuh tips ini sudah anda coba tapi suami anda tetap tidak sayang pada anda, jangan putus asa. Mungkin Allah masih menguji anda justru ras tidak sayang suami anda bisa menjadi ladang ibadah anda. Yakinlah kelak di kampung akherat anda akan bertemu bidadara yang lebih tampan dan saleh daripada suami anda.

Jumat, 06 Februari 2015

Mendidik Dengan Hati




 
Perjuangan seorang ibu belum selesai bila ia tidak mengajarkan anaknya bersikap lemah lembut, menghormati orangtua, dan  berbakti kepada orangtua. Anak harus dipahamkan bagaimana kelak ia bersikap kepada kedua orangtuanya. Bersikap sesuai dengan yang diajarkan dalam Al-Qur’an dan As-Sunnah.

Anak harus mengerti keutamaan berprilaku hormat kepada orangtua. Bagaimana ia  berprilaku hormat (berbakti) kepada orang tuanya, diantaranya : Amal yang paling utama dan sangat di cintai oleh Allah adalah berbakti kepada orang tua, sholat tepat pada waktunya dan berjihad di jalan agama Allah SWT. Untuk  meraih itu 
semua orangtua harus bisa mendidik dengan hati, penuh kasih sayang dan lemah lembut.
Hal tersebut di atas sesuai dengan hadits yang diriwayatkan Imam Bukhari dan Muslim, bahwa pada suatu ketika salah seorang sahabat Nabi bernama Abdullah bin Mas’ud mengajukan pertanyaan kepada Nabi Muhammad SAW;

”Wahai Rasulullah, amal perbuatan apakah yang paling utama di cintai Allah ? Beliau menjawab: ”Shalat tepat pada waktunya. Abdillah bertanya lagi, Kemudian apa lagi, ya Rasulullah ?” Rasulullah menjawab, Berbakti kepada orang tua”. Abdillah bertanya lagi; “Selanjutnya apa, wahai Rasulullah? Dan Beliau menjawab:”Berjihad di jalan Allah”.
 
Dalam riwayat lain disebutkan bahwa Nabi SAW bersabda : “Bertakwalah kepada Allah, dirikanlah sholat, tunaikanlah zakat, berhajilah ke baitulah dan berumrah, berbaktilah kepada kedua orang tua, muliakanlah tamu, tegakkanlah amal ma`ruf dan cegahlah kemunkaran Dalam riwayat lain Nabi SAW bersabda : Janganlah engkau menyekutukan Allah dengan sesuatu apapun dan berbaktilah kepada orang tuamu, janganlah kamu bersuara keras dihadapannya”.

Jangan lupa anak juga harus tahu keutamaan berbakti kepada orang tua, Ini sebagai modal kesuksesannya di dunia dan di akhirat diantaranya;

·       Berbakti dan berlaku hormat kepada orang tua dapat melebur dosa-dosa besar, hal ini sesuai dengan kisah Ibnu Abbas yang diceritakan kepada Atha’ bin Yasar.
·         Berbakti dan hormat kepada orang tua dapat memberikan keberkahan hidup. Hal ini sesuai dengan hadits yang diriwayatkan Imam Ahmad dari Anas bin Malik RA : ”Barang siapa yang berbakti kepada orang tuanya, maka ia akan memperoleh kebahagian, panjang umur dan senantiasa mendapat berkah dari Allah SWT”.

·         Berbakti dan hormat kepada orang tua menyebabkan mendapat telaganya Nabi Muhammad SAW di syurga. Hal ini sesuai dengan hadits riwayat Imam Hakim dari Abu Hurairah. “.....berbaktilah kepada orang tuamu, tentu kelak anak-anakmu akan berbakti kepadamu.........apabila kamu melaksanakan hal itu, niscaya ia akan mendatangi telagaku (Nabi) di syurga”
·         Berbakti dan hormat kepada orang tua menyebabkan seseorang mendapat kedudukan dan derajat yang tinggi di syurga. Hal ini diriwayatkan oleh Imam Nasa’i dari Aisyah RA.


·         Berbakti dan hormat kepada orang tua akan menyebabkan masuk syurga.
Hasil yang akan diterima oleh anak bila hormat dan berbakti pada orangtua ia akan memperoleh keberkahan hidup, kebahagiaan lahir batin dan menjadi orang yang beruntung. Hidupnya  sangatlah tergantung bagaimana ia berprilaku terhadap orangtuanya. Semakin tinggi rasa hormat, bakti dan taat maka keberkahan hidup semakin luas menyertainya.



Sabtu, 13 Desember 2014

PUPU YANG SOMBONG



Oleh : Bunda Astutiana M

Rara, Puput, dan Cicing adalah tiga  makhluk Allah yang bersahabat  sejak lama. Rara seekor kura kura cantik penghuni sebuah kolam yang ada di pinggir hutan. Puput nama dari siput hewan kecil yang baik, dan Cicing adalah seekor cacing tanah yang selalu riang gembira. Mereka sedang asyik bermain ketika datang seekor  kupu kupu cantik dan  menyapa mereka.

“ Hai,aku Pupu  bolehkah aku bermain dan bergabung bersama  kalian? Aku pendatang baru disini.”ucap Pupu dengan ramahnya ketika mendarat di atas sebuah batu.

“Oh hai juga, silahkan, kami senang sekali mendapat teman baru sepertimu,” jawab Rara sambil tersenyum. Mereka pun bermain dengan riang gembira. Tetapi sebenarnya ada rasa iri di hati si Rara, Puput, dan Cicing. Mereka menganggap bila si Pupu adalah makhluk Allah yang sempurna, memiliki sayap yang indah dan bisa terbang kemanapun ia sukai, sedangkan mereka hanya bisa melata di tanah di tanah, bebatuan atau di daun.
“Mengapa kalian memandangku seperti itu? Kalian iri ya dengan sayapku yang cantik dan juga karena aku bisa terbang?” tanya Pupu sambil tersenyum.

“ Siapa yang mau ikut aku terbang dan hingap di bunga bunga indah yang ada di taman?” ajak Pupu dengan senyum mengejek.

Si Pupu merasa bangga memiliki sayap yang indah, dan bisa terbang ke sana kemari. Pupu menjadi sombong, akhirnya banyak yang semakin iri padanya. Sampai pada suatu hari yang cerah ketika mereka sedang asyik bermain di sekitar hutan kecil itu tiba tiba mendung tebal datang berangsur jadi gelap, petir menyambar dan hujan mulai turun.

“ Hmm, nampaknya akan ada badai teman, bagaimana ini?” kata Cicing ketakutan.
“ Entah lah mungkin....” belum selesai Rara menjawab hujan turun dengan lebat beserta angin kencang. Karena ketakutan Cicing langsung masuk ke dalam tanah, Puput masuk ke dalam cangkangnya dan si Rara bersembunyi di balik batu, sementara Pupu kebingungan dan sangat ketakutan. Ia tidak bisa terbang karena anginya sangat kencang. Akhirnya Pupu terbawa angin kencang entah kemana.

“ Oh tolong...aku takut, ” teriak Pupu. Rara , Puput dan Cicing mendengar teriakan itu tapi mereka tidak bisa menyelamatkannya. Angin kencang disertai hujan menghalangi.

*****

Tiga hari sejak  kejadian itu Rara dan teman temannya tak pernah berjumpa Pupu. Mereka sangat rindu karena walau ada rasa iri, mereka tetap sayang pada sahabat barunya si Pupu. Mereka memutuskan untuk datang ke rumah Pupu.

Tiba di rumah Pupu, Rara memberi salam. Setelah pintu dibuka terlihat ibu si Pupu dan mempersilahkan mereka masuk.

“ Kami datang kesini ingin menengok Pupu,” kata Puput mewaliki teman temannya.
“ Tentu saja silahkan. Pupu sedang sakit karena kehujanan. Ia sangat sedih. Masuklah temui ia di kamarnya” ucap Ibunya Pupu

Pupu sedang berdiam diri sambil memandang ke arah jendela kamar. Tampaknya ia sedang demam karena kehujanan. Tampak ada bagian yang patah dari bagian sayapnya.

“ Pupu, bagaimana kabarmu? Mengapa kau tak keluar dan bermain bersama kami? Tanya Puput
Pupu kaget ketika mengetahui ada teman temannya yang menjenguknya.

“ Kalian  sedang apa di sini?” ucap Pupu
“ Kami sangat cemas terhadapmu. Karena sejak badai kau tak pernah datang bermain ke tempat biasa kita berkumpul.” Ucap Cicing sangat hati hati

‘ Aku malu, sayapku patah dan aku tidak bisa terbang, dulu aku merasa paling hebat bisa terbang  dan memiliki sayap yang indah.Sekarang sayap itu rusak.“
“Tidak usah malu Pupu, kami bersahabat. Kami juga sebelumnya merasa iri dengan keindahan dan kemampuanmu yang bisa terbang.” Rara menenangkan hati Pupu

“ Kalian sahabatku yang baik. walau dulu aku sombong dan sering mengejekmu, maafkan aku.” Sesal Pupu
“Pupu kau adalah sahabat kami, katika kau tidak hadir dan bermain, kami kehilanganmu.” Cicing ikut bersuara

“ Kami berdoa semoga sayapmu cepat membaik dan kita bisa bermain bersama lagi.” Ucap Rara dengan tulus.

Akhirnya dengan sayap yang rusak Pupu masih bisa bermain dengan ketiga sahabatnya. Diantara mereka tidak ada lagi iri dan dengki.




Kurtilas Oh Kurtilas



Kurtilas. Krikulum 13 dengan luwesnya diplesetkan menjadi kurikulum tidak jalas. Benarkah?

The show must go on. Perubahan harus terjadi, disadari atau tidak  kurikulum 2013 memang mengundang banyak pro dan kontra di dunia pendidikan, maupun bagi kebanyakan orang yang peduli dengan kemajuan bangsa ini. Tegaknya sebuah bangsa  tergantung dari langkah dan usaha para pendidik yang dipandu dengan kebijakan pemerintah yang mengaturnya.

Fakta yang ada saat ini dan bisa dibaca sangat memprihatinkan. The learning Curve melansir: Pemetaan mutu pendidikan, Indonesia di urutan ke 40 dari 40 negara. Dalam dua bualn terakhir Oktober dan November 2014 terjadi 230 kasus aksi kekerasan yang melibatkan siswa. Dari segi SDM rerata kompetensi guru berada di angka 44,5 dari nilai standar yang ditetapkan 75,00. Tak  hanya itu di pendidikan tinggi, Indonesia juga mengalami degradasi diurutan 49 dari 50 negara, yang paling menyedihkan lagi di departemen pendidikan pun disinyalir sebagai lahan subur korupsi dan pungli. Itulah sebagian fakta kuantitatif yang dikatakan Mendikbud Anies Baswedan (sumber kompas.com, 1-12-2014).

Mendikbud Anies Baswedan yang baru menjabat belum genap 100 hari akhirnya jadi tumpuhan harapan bangsa ini untuk bisa memberi warana tersendiri bagi pendidikan di Indonesia yang sudah amburadul ini. Salah satu langkah yang beliau lakukan adalah membuka akun di salah satu media sosial online yang bisa dijadikan sarana untuk berkomunikasi dengan para pelaku pendidikan di lapangan agar bisa mengevaluasi dan membuat kebijakan baru yang lebih efisien.
Komentar  dan Saran Pelaku Pendidikan
Mengutip berbagai saran dan komentar tentang kurikulum 2013 membuat kita mengerutkan dahi dan ketika membacanya pun harus menggunakan kaca mata 5 dimensi seehingga paham dan tidak menghakimi apa yang dinyatakan. Ini beberapa harapan dan curhatan mereka.

“Pak Anies yang baik, mohon kurikulum 2013 dapat ditinjau kembali, hendaknya kurikulum dibuat lebih seimbang antara tingkat psikologi anak dengan tuntutan tugas belajar. Sampai dengan tingkat SMA saya kira porsi guru harus masih lebih besar dibanding siswa sendiri yang mencari referensi pelajaran di luar kelas. Saya khawatir jika siswa masih banyak dibebani tugas belajar diluar kelas, siswa akan kehilangan keindahan masa remajanya, bisa-bisa nakalnya nanti setelah tua”

“Kurikulum nya bagus, tapi fasilitas yang ada di sekolah dan kemampuan guru untuk memberikan bimbingan apalagi motivasi kepada siswa sangatlah kurang.. Belum lagi tugas-tugas yang diberikan guru kadang tidak sedikit yang harus mengeluarkan dana besar dari orang tua murid, hal ini sangat lah memberatkan apalagi bagi orang tua yang kurang mampu. Orang tua dan siswa dituntut mengerti sendiri dengan mencari sumber selain guru. Dipahami bahwa tuntutan guru dan kurikulum  mengharuskan siswa mengetahui segala sesuatu dg wawasan yang begitu luas. Lucu jadinya. Singkatnya antara tuntutan kurikulum, kesanggupan guru dan keadaan masyarakat khususnya siswa siswa sangatlah tidak cocok.. Bukannya menambah wawasan bagi murid, tapi cenderung membuat "stress" tinggi untuk semua pihak.. Semoga bapak sudi mendengar keluhan kami, Terima kasih sebelumnya

Kurikulum 2013, cukup memberatkan siswa pak, karena  siswa harus  mencari jawaban sendiri tanpa ada penjelasan, cara mengerjakan dari guru seperti  kurikulum yang lalu, sehingga siswa tidak paham mengerjakan tugas, terutama untuk soal matematika.”

Pak Anies, saya  kasih  masukan dikit ya... terus terang anak saya sangat nyaman dengan kurikulum 2013 pak..... mata pelajarannya nggak terlalu ribet... sedikit matematika tapi banyak mengajarkan pendidikan yang berhubungan dengan tata krama dan sopan santun di masyarakat.... lebih banyak belajar praktiknya daripada belajar teori....jadi anak saya benar benar paham dan sangat mengerti semua secara nyata.... dilihat dari nilai-nilai  sekolah anak saya seringkali anak saya mendapat nilai 100 hampir disemua mata pelajarannya tanpa saya ajari dirumah otomatis anak saya langsung mengerti dan sangat paham dengan mata pelajaran kurikulum .” Seperti itulah keluhan dan curhatan masyarakat yang terbaca di akun FB Pak Anies. Ada pro dan kontra yang mewarnainya.

Sikap Guru dan Instansi Terkait di Media Sosial               
Sejak awal ketika Pak menteri lama Pak M.Nuh  terlambat memberikan sosialisasi kepada publik tentang Kurikulum 2013 menjadi berita yang ramai baik di media cetak, online maupun di media sosial. Terutama guru yang penasaran dengan adanya perubahan tersebut. Mereka yang haus akan perubahan dan perbaikan mulai gencar memburu seminar atau ngulik lebih banyak lagi tentang Kurikulum 2013. Masyarakat menilai bahwa penerapan Kurikulum 2013 bermuatan politik dan terlalu dipaksakan.

Masalah implementasi Kurikulum 2013 ( K-13 ) semakin kencang digoyang semakin banyak yang apatis untuk kelanjutannya. Sebenarnya apa saja yang melatari kegelisahan para guru, orangtua, dan pembuat kebijakan pendidikan terhadap K-13 ini ? Begitu banyak pendapat yang nyinyir dengan diberlakukannya K-13 di seluruh Indonesia pada Juni 2014. Dari mulai silabus, materi, buku penunjang, model pembelajaran, dan sistem penilaiannya dianggap banyak kekurangan disana sini sehingga terkesan tergesa gesa.

Media sosial seperti Facebook dan Blog dijadikan ajang untuk diskusi bagi para guru dan juga pemerhati pendidikan. Dari mulai berbagi tentang silabus, materi, penilaian dan juga metode belajar yang diharuskan dalam kurikulum 2013. Munculnya group diskusi ini tentu saja membawa kemanfaatan bagi guru yang sadar akan pentingnya perubahan dan mau belajar, keluar dari zona nyaman sesaat untuk mengikuti perkembangan zaman. 

Bagaimana dengan guru yang apatis dan yang sudah menolak dulu sebelum mencoba? Jumlah guru yang seperti ini tidak sedikit. Hal ini menambah keprihatinan kita. Walau memang bukan hal mudah untuk mengajak semua guru agar melek IT dan mau lebih peduli dengan tanggung jawabnya yang bukan hanya sekedar belajar menstransfer ilmu, tapi juga harus mau belajar mengupdate diri sehingga menjadi guru yang profesional.

Dari berbagai info dan penjelasan yang diperoleh guru sayangnnya tidak memuaskan dan merasakan banyak kendala yang bakal didapati ketika kurikulum itu diberlakukan kelak. Ternyata memang itulah yang terjadi saat ini. Walau sudah mengikuti seminar, diklat, dan bermacam sosialisasi tentang tentang Kurikulum 2013, tapi belum ada keseragaman dalam menerapkan kurikulum tersebut, karena kondisi siswa dan sarana di setiap sekolah berbeda.

Akhirnya masyarakat dan pelaku pendidikan yang sebelumnya harap harap cemas dengan apa yang akan ditinjau dan diputuskan oleh Pak Anies selaku menteri pendidikan setelah mengevaluasi perjalanan Kurikulum 2013 yang baru berumur 3 semester ini terjawab. "Dengan memperhatikan rekomendasi tim evaluasi implementasi kurikulum, maka Kurikulum 2013 dihentikan," kata Anies kepada pewarta, Jumat (5/12/2014).

Keputusan ini tentu saja menuai pro dan kontra. Sedangkan harapan kurikulum 2013 disederhanakan tanpa mengurangi esensi yang ingin dicapai dengan melibatkan orang di lapangan yang mengerti dengan tepat diterapkan tidak tergesa gesa. 

Mengevaluasi adalah kata yang tepat dimana ada tindakan, usaha dan perbaikan yang sudah dilakukan oleh pembuat kebijakan di pemerintahan. Janganlah suatu kebijakan disusupi unsur politik dan sebuah rekayasa yang ujung ujungnya pada anggaran. Apalagi bila kami  pendidik yang di lapangan hanya dijadikan obyek penderita dari proyek proyek bantuan dan lain sebagainya yang dikaitkan dengan pendidikan. Sudah selayaknya dunia pendidikan bebas dari korupsi, kolusi dan pungli.
.